Help - Search - Members - Calendar
Full Version: Kru - Koleksi Lirik Lagu
Mesra.net Forum > Hiburan - Artis, Filem & Lirik Lagu > Mesra.net - Koleksi Lirik Lagu-Lagu Melayu
Ewan_sn
UntukMu *

<span style='color:blue'>Angin bayu membawa diriku
Sepintas lalu ku terkenangkanmu
Memori silam meresap malam
Kenangan bersama tersimpan selamanya

Walaupun kau pergi
Jauh dari diri ini
Cintaku masih bersemadi di hati
Keyakinan kitakan kembali
Menghidupkan semula
Janji bara cinta

( korus )
Kita bersama mengejar mimpi
Terpisah sementara ku pasti
Suatu hari nanti
Cinta kita bersemi
Kembali menerangi
Mekar di taman hati
Walaupun jauh pandangan mata
Ku yakin kau kan tetap setia
Begitulah ku jua
Keikhlasan dijiwa
Dan cintaku hanyalah
Untukmu

Saban hari diri ku menunggu
Khabar berita darimu di sana
Gerimis senja kembali reda
Kerinduan di jiwa
Kan jadi penawar

Rinduku padamu
Tak dapat ku terkata
Setiap saat waktu
Bagaikan terlalu lama
Bila kita kembali bersama
Hiduplah semula
Janji bara cinta

Yeah... mimpi yang dikejar
Telah pun menjadi nyata
Teristimewa untuk anda semua...
UNTUKMU</span>


by Edirossa
hangtuah
Ampuniku*

Terlantar dalam kekusutan umpama tiada harapan
Terlalu banyak kesilapan terlanjur kulakukan
Ku tahu aku selalu terleka
Ku tahu ku tak sempurna lima
Timbul rasa insaf
Tersedar dari godaan dunia

Daku mahu kembali ke jalan yang sebenar
Tekad sedaya upaya agar dikau sudi terima

Tinggalkan segala yang sudah
Ku di dalam gelisah
Ku mendoakan kau ampuni segala dosa
Hatiku tidak akan berubah
Dengan yakin ku bersumpah
Aku bersujud agar Kau ampuni diriku
Ampuniku

Inginku mengubahkan cara menjadi insan lebih setia
Merintih dengan air mata menyerah jiwa raga
Apabila sudah tiba masanya nyawaku tiada di dunia
Ambillahku dekat pada-Mu
Itu saja pintaku

Walau tak mungkin mampu penuhi harapan-Mu
Namun daku merayukan pengampunan dari-Mu Tuhan

Aku hanyalah manusia biasa
Yang terkandas di perjalanan
Ingin pulang ke pangkuan
hangtuah
Apa Saja*

Apa saja untukmu
Tak ku hiraukan waktu
Katakan saja kan ku laksana
Permaisuri kau bertakhta dujiwa
Apa saja untukmu
Ke dasar lautan biru
Bertaruh nyawa andai kau kau damba
Mutiara... di hari lahirmu

Kita menuju gemilang asmara
Tiada cinta setanding kita
Ku rela sehingga ke akhirnya
Tunai segala mimpimu
Uhh... ratuku

Untukmu kasih
Ku cuba meraih
Bintang di angkasa
Walau tak terdaya kan ku ikhtiar
Untukmu kasih
Gembira bersedih
Selagi ku bernyawa
Untukmu kasih, ku korban apa saja

Apa saja untukmu
Kan ku ubah caraku
Jikalah itu yang kau mahu
Apa saja demi kebahgiaanmu

Bukan ku pinta yang luar biasa
Cuma secebis janji setia
Inilah... Lagu cinta kita
Hanya terbaik untukmu
Selama-lamanya
hangtuah
Awas*

Tidak pernahkah kau rasa
Kesepian bila
Dia tidak disampingmu
Sesungguhnya arif dan tahu

Cintanya dua
Dan kau bukanlah pertama
Walau di curah segalanya
Tapi tenteramkah di minda

Pendapatmu usia tak material
Walaupun dua kali gandamu
Benarkah, benarkah kau menyintainya
Ataupun kau berpura
Semata hanya kerna harta

Awas
Awas
Awas
Gerak langkahmu..ooo..

Sememangnya benar
Kau wanita jelita
Zahirnya dikau sempurna
Jadi idaman jejaka

Dia berkeluarga
Bukan lagi rahsia
Mestikah kau terus bersama
Mestikah kau terus menggoda
hangtuah
Aku Benci*


Aku benci hipokrasi... kata ikhlas dari hati
Aku benci bangun pagi... tidur lewat tengok TV
Aku benci chat IRC... semua tipu identiti seksualiti
Benci tunggu teksi... tempat dekat tak nak pergi

Aku benci cetak rompak... hasil kerja kena ciplak
Aku benci rasa ngilu... cakar papan hitam dengan kuku
Aku benci kena saman... silap sedikit habis gaji sebulan
Benci minum kopi... banyak kafein boleh mati

Ada-ada saja yang tidak ku suka
Semua sama dua kali lima

Benci... benci bangun dari mimpi
Wang berjuta-juta mimpi jadi kaya
Aku benci terjaga tengah malam buta
Dan tak boleh lena esok hari kerja

Aku benci, benci, benci makan gaji
Tak henti-henti dimarah dan dimaki
Kerja separuh mati, hidup asyik dibuli
Bagaikan kuli dikerah sana-sini

Aku benci diskriminasi... pilih kasih ikut hati
Aku benci paparazzi... sibuk cari publisiti
Aku bencikan Shah Rukh Khan... lakonnya gimik, suaranya mimik
Benci lagu ini... banyak sangat yang dibenci

Ada-ada saja yang tidak kusuka
Semua sama dua kali lima

Aku benci menyanyi
Aku benci yang terjadi hari ini dan esok hari
hangtuah
Dua*

Dulu kita terpaksa
Akur dan mengalah kepada situasi
Segalanya suratan pedihnya ditelan

Dipisahkan lautan
Hilanglah khabar daku mengubah haluan
Walaupun daku sedar dan tahu
Tiada wanita di dunia setanding mu

Tiba-tiba, tak diduga
Dikau berdiri di hadapan mata
Mengembalikan nostalgia, memori bersama
Membisu seribu makna, rahsia terbenam didada

Tak ku sedar sekali lagi
Ku jatuh hati dengan kewanitaanmu
Pada malam yang sempurna
Terpegun daku terpesona
Keanggunan lembut bicara
Kita berdua bagai rela
Jatuh cinta untuk kali kedua

Kehadiranmu
Di sisiku, disaatku perlukan
Ku perlukan teman yang setia

Melenyapkan delima yang melanda
Walaupun seketika kau bawa harapan
Sememangnya ku sedar dan tahu
Tiada wanita didunia setanding mu

Tiba-tiba hati berdebar
Apabila mata bertentang mata
Detik romantis kini bersemi
Cinta dua hati
Mengerti tanpa berbicara, perasaan suci kita

Tak ku sedar sekali lagi
Ku jatuh hati dengan kewanitaanmu
Pada malam yang sempurna
Terpegun daku terpesona
Keanggunan lembut bicara
Kita berdua bagai rela
Jatuh cinta untuk kali kedua
hangtuah
Fanatik*


Ke tepi, ke tepi gergasi sudah kembali
Menerap revolusi tergempar industri
Dari 92 hingga 7 tiba
Perjuanganku aku akan tetap terus bersama

Kini irama bertahta membina empayar
Program utama untuk menakluk dunia
Tak gentar dengan misi walaupun kontroversi
aku rela mati dari hidup penuh hipokrasi

Setengah dekad daku mengembara
Setengah nyawa telah diduga
Namun tetap teguh bersama
Iramaku tak akan mati
Selagi membara semangat ini
Ku laung ku kibarkan panji
Semua punya misi sendiri

Antara permata dan kaca
Terpulang pada penilainya
Namun satu seni itu
Subjektif pada individu

Kadangkala gersang di jiwa
Tertekan dengan isu propaganda
Ada yang mengaku wira
Tapi sebenarnya gila

Semuanya fanatik
Fanatik, fanatik
Fanatik
Fanatiknya duniaku
Segalanya fanatik
Fanatik, fanatik
Fanatik
Fanatiknya duniaku
Ku katakan oh...

Jangan di sini oh jangan di sana
Mengapa ada saja tak kena
Bukakanlah mata bukakan minda
Dunia lebih daripada pancaindera

Di sini dan satu negara
Iramaku terus bergema
Mana saja ku berada
Terima kasih pada semua
Biar apa kata mereka
Engkau dan aku tak perlu gusar
Moga mereka kan sedar
Diam adalah pintar

Na na na na na
Kita tak perlu gusar
Na na na na na
Diam itu pintar
Na na na na na
Kita tak perlu gusar
Na na na na na
Diam itu pintar

Di belakangku kumpulan bersatu...DANCEKRU
Intro INDIGO dan juga ELITE
Melangkah maju ke arah irama baru
Agresif, elektif agar mereka tahu
Tak berundur berganjak walau setapak
Selagi DJ memutarkan rentak
Seluruh Asia kini terasa mania
Berdentum rancak gendang bergegar
Bersatu padu itulah ikrar
Rasakan kuasa tenaga muzik sebenar
hangtuah
Impak Maksima*


Sarung tangan dah di tangan
Kacamata berkilauan
Bersedia hadapi cabaran
Berani tempuh dugaan

Bergetaran enjin turbo
Debaran lancaran pecutan di spedo
Buktikan pecutan solo

Kusedia menanti
Putaran jejari
Piston bergerak lari
Menunaikan misi

Isyarat sudah menyala
Bendera sudah berkibar
Enjin mengaum bagai singa
Sejarah sedang dicipta

Impak maksima
Satu... aku pandu
Impak maksima
Dua... makin laju
Impak maksima
Bermaharajalela
Biar ketiga, empat lima
Sepantas kilat impak maksima
Mmm... ooo...

Satu persatu kutinggalkan
Asapku mereka makan
Adrenalin memaksa jantungku berdegupan
2628 enjinku terasa bahangnya
Kutekan 300 ke depan
Tayar meninggalkan kesan

Ke kanan ke kiri
Cara yang tersendiri
Bagaikan terbang tinggi
Pada sifar graviti
Kiraan semua pusingan
Litar bagai permainan
Sorakan menyambut kemenangan
Mari kita semua ulangkan

Impak maksima
Satu... aku pandu
Impak maksimaa
Dua... makin laju
Impak maksima
Bermaharajalela
Biar ketiga, empat, lima
Sepantas kilat impak maksima

Zoom... laju ke depan
Vroom... pecutan menggegarkan
Zoom... tiada halangan
Vroom... kutempuhi rintangan
Zoom... laju ke depan
Vroom.. pecutan menggegarkan
Zoom.. tiada halangan
Vroom.. untuk kutempuhi rintangan

Zoom... zoom sekelip mata
Ligat roda berputar
Pabila bahanapi terbakar
Sebarkan sebar di seluruh dunia
Siapa yang digelarkan juara di litar
Semangat berkobar-kobar
Pencabar terketar-ketar
Pasukan teknikalku
Ada di tepi menanti dengan debar
Sudah sedia untuk aku rembat
Jangan cuba jangan cuba pintas
Nanti aku langgar
Kerana kupandu terlalu laju

Mari kita ulang
Mari kita ulang
Mari kita semua
Kita semua ulangkan
Ulangkan
Mari kita semua ulangkan

Impak maksima
Satu aku pandu
Impak maksima
Dua makin laju
Impak maksima
Bermaharajalela
Biar ketiga, empat, lima

Impak maksima
Satu aku pandu
Impak maksima
Dua makin laju
Impak maksima
Bermaharajalela
Biar ketiga, empat, lima
Sepantas kilat impak maksima
hangtuah
Jangan Lafazkan *


Jangan lafazkannya hasrat di jiwa
Oh kerana ia kan menambah luka
Biar ku sendiri mengubati hati
Jangan lafaz kau sudah membenci

Ku tahu dari gerak gerimu
Adanya sesuatu mengganggu fikiranmu
Ku tahu kau tak seperti dulu
Masa telah mencemar
Kemesraan kita

Ku sedar sinaran kian pudar
Hati semakin tawar
Menguji kesabaran
Namun ku sukar 'tuk melepaskan
Andai kau ingin pergi
Tunai permintaan ini

Jangan lafazkannya hasrat di jiwa
Oh kerana ia kan menambah luka
Biar ku sendiri mengubati hati
Jangan lafaz kau sudah membenci

Tak ingin ku cuba 'tuk mengerti
Berdepan realiti
Kau tak cintai lagi
Tak ingin tahu apa terjadi
Kau dah punya pengganti
Biar ku butakan hati

Janganlah lafaz apa yang kau rasa
Kerana semua sudah ku baca
Tak usah kau ucap 'selamat tinggal'
Pergilah jangan kau lafazkan
hangtuah
Janji Tinggal Janji*


Tibalah kita
Di penghujung persimpangan
Di penghujung jalan cinta
Kita berdua...

Terpaksa ku relakan
Tak daya ku halangkan
Kerna ku tahu cintamu
Bukan lagi milikku...

Menanti hatimu
Kembali padaku
Menanti purnama
Jatuh ke riba
Beratnya dimata, sebaknya di dada
Melihat kau bersama dirinya

Gadisku... yang ku pinta hanyalah satu
Semadikanlah kenanganmu bersamaku
Walau ditakdirkan tak bersama lagi
Kau gadis pertama yang ku cintai

Oh kasih... sebelum kau melangkah pergi
Ke pangkuan teman baru yang kau sanjungi
Lihat ke mataku, lihatlah padaku
Lihatlah airmata di mataku... kerna mu

Kau pernah berkata
Cintamu adalah selamanya
Rambulan menjadi saksi
Janji tinggal janji
Kata pada diri ini
Di mana kan ku cari ganti
Gadis seistimewa
Senyumanmu penawar... hati duka

Takkan ku rayu
Kembali padaku
Walau dihatiku
Terasa rindu

Beratnya dimata, sebaknya didada
Mengapa sanggup diriku kau luka

Gadisku... yang ku pinta hanyalah satu
Semadikanlah kenanganmu bersamaku
Walau ditakdirkan tak bersama lagi
Kau gadis pertama yang ku cintai
Oh kasih... sebelum kau melangkah pergi
Ke pangkuan teman baru yang kau sanjungi
Lihat ke mataku, lihatlah padaku
Lihatlah airmata di mataku... kerna mu

Hey gadis... kadang kala ku terfikir sendiri
Dimanakah kesilapan ku ?
Semakin ku cuba, semakin jauh kau dari ku
Jauh dari ku...

Beratnya dimata, sebaknya di dada
Mengapa sanggup diriku kau luka

Gadisku... yang ku pinta hanyalah satu
Semadikanlah kenanganmu bersamaku
Walau ditakdirkan tak bersama lagi
Kau gadis pertama yang ku cintai
Oh kasih... sebelum kau melangkah pergi
Ke pangkuan teman baru yang kau sanjungi
Lihat ke mataku, lihatlah padaku
Lihatlah airmata di mataku... kernamu
hangtuah
Mahaguru*


Tiga purnama sudah ku bertapa
Pulau Sembilan, Gua Panglima
Waris pusaka tujuh keturunan
Penuh kebatinan menanti seruan

Harimau menjelma berkilau taringnya
Merah menyala memburu mangsanya
Harimau menjelma bak pisau taringnya
Menghidu semangat, ilmu dan darah muda

Mahaguru turunkanku
Segala ilmu mistik dan kekebalanmu
Mahaguru izinkanku
Untuk beradu kuasa mahaguru

Lidahku bagaikan terasa-rasa
Darah merah hangat lawan derhaka
Jantungnya pula kujadikan sisa
Apabila yang kumurka binasa
Jika turutkan hati Izrael kau kan temui
Tapi bukan itu kupelajari
Pantang larang mahaguru
Takkan kuingkar hanya keranamu

Panji berkibar api membara
Mentera dilafaz langkah dibuka
Tegap perkasa berurat waja
Deria ke-6 pelengkapku di dalam

Harimau tercabar gemuruhnya musuh
Pantang dicemuh ku mengamuk merusuh
Harimau beraksi, berani berdiri
Adat bertarung kau hidup atau kau mati

Mahaguru turunkanku
Segala ilmu mistik dan kekebalanmu
Mahaguru izinkanku
Untuk beradu kuasa mahaguru

Sunyi sepi meditasi visi konsentrasi resapi naluri
Terbang tinggi di antara sedar dan mimpi
Mendekati ilmu sakti
Hakiki angin, air dan api
Tunjuk turut telunjuk jari
Arahku tak dapat ku kawal untuk memburu
Tak perlu bersembunyi jasadmu dapat kuhidu
hangtuah
Mengerti*


Terasa antara kita semakin jauh...jauh

Pernah aku tertanya
Adakah kau madu atau racun dalam hidupku
Serahkan segala dari siang ke malam
Ku kerja hanya untuk kebahagiaanmu

Ku berikan cinta,intan dan permata
Adakah kau hargai? Tidak
Cuba lihatlah kita
Melakunkan cinta
Masihkah ada cinta...kita

Telah ku cuba sedaya
Sekuat di hati
Agar kita berdua
Akan terus bersama
Tapi apakan daya
Ku tak kau hargai
Apa guna pura-pura
Cubalah mengerti

Masa mengubah kita
Tak dapat ku lagi
Mengenali siapa dirimu
Kau mahukan segala
Sedangkan siapa dirimu
Tak pasti ku masih menyintai dirimu
Kau pernah berkata cintamu hanyalah
kepada diriku...tidak
Kau permainkan cinta dan juga hatiku
Mengapa kau begitu...begitu

Berikan keikhlasan
Hatimu padaku
Oh...tak sanggupku terus
Hidup sebegini

Sememangnya pernah ku kata
Hanya kau yang ku cinta
Tanpa dirimu hidupku tidak akan bermakna
Kini ku cuba membetulkan kesilapan lalu
Cinta palsu darimu tidak lagi ku perlu
Ku curahkan kau segala kemewahan dunia
Inikah balasanmu sedangkan ku setia
Bertungkus lumus ku cuba memahami hatimu
Mungkin kita tidak lagi sesuai bersama
Mungkin juga kita tak sepatutnya bermula
Sampai di sini sahaja dapat kita bersama
Jalan kehidupan kita tidak lagi sehala
hangtuah
Negatif*

Lihatlah oh dunia
cara ku yang berbeza
Bukan niatku menyinggung sesiapa
Seringkali ditanya
Barat atau Timur
Yang jadi ikutan dan pilihanku
Keduanyaa penting bagiku
Namun yang pasti aku adalah aku
Antara citarasa dan budaya

Mungkin kata-kataku sinis
Tak bererti ku egois
Mengapa sensitif
Yang remeh dipropaganda
Bagai satu dosa
Tergamam diamku menggeleng kepala
Walau kau lihat ku begini
Tak pernah ku lupa agama dan budaya
Citarasa kita nyata berbeza-beza

Setiap generasi
Punya citarasa sendiri
Gaya nan terkini
Irama muda-mudi
Fikir cara terbuka
Jangan pandang negatif saja
Inilah masaku
Biarku dengan 'jeans' biruku

Apa kena mengena
Gaya dan budi pekerti
Sesungguhnya ku benci hipokrasi
Ku punya personaliti
Identiti tersendiri
Mengapakah niatku di salah erti
Ini bukan lagu protes
Gunakan mentaliti apa tersirat di sini
Yang penting kita sama-sama menghormati

Antara citarasa dan budaya
Citarasa kita nyata berbeza-beza
Yang penting kita sama-sama menghormati
hangtuah
Ooh La La*


Khabar-khabarnya bukanlah calang wanita
Aku terpesona dengan lirikan matanya
Oh aku bukannya mudah untuk jatuh cinta
Tapi kini kupercaya cinta pandang pertama

Hei wanita lihat apa telah kau lakukan
Aku hanyut dalam khayalan
Gerak gaya dansamu menggoda
Sukar untuk dilupakan siang malam kufikirkan

Kau Buat Kukata... Ooh! La! La! La! La!
Setiap Masa... Ooh! La! La! La! La!
Bicara Mempesona... Ooh! La! La! La! La!
Mana Saja Kau Di Minda... Ooh! La! La! La! La!

Uuh jelita
Hatiku telah kau curi dan kurela
Ingin bersama walau dalam lena
Dan aku bukannya mudah untuk jatuh cinta
Sekali kuterpandangmu selamanya merindu

Kau punya reputasi sehangat api
Menjadi tarikan mata walau dimana
Kehebatanmu hmm... sering diperkata
Sudah pasti kutergoda bila bertentang mata
Ekspresi ku ini tentunya dikau mengerti
Moga hasrat di hati kan merealisasi
Tetap harap cinta kan menggerlap
Makin wajahmu kutatap semakin kuterperangkap

Yang ku alami mungkin misteri
Ketika ini
Mungkinkah sudah ku jatuh cinta
Yeah dapatkah kau rasakan apa yang kurasa

Oh tak pernah tak bisa ku kawal diriku
Separuh nyawa aku merindu
Ku berdebar bila bersemuka
Ku tidak tahu mengapa reaksiku yang ketara
hangtuah
Perpisahan Terasing*


Perpisahan itu selalu terjadi
Kepada insan yang bercinta
Sungguh sedihnya rasa
Apabila ianya terjadi

Perpisahan bermula dari dua hati
Yang kehendaknya tak dituruti
Ataupun manusia
Yang berperasaan benci

Sebuah cinta dan harapan
Menjadi debu berterbangan
Tersekat nafasku kabur pandangan mataku
Amat tersiksa jiwa kerana kehilangannya
Oh oh... mengapa terus mengharap menanti
Walau cukup kusedari dia takkan kembali

Rintangan dari orang yang tak sudi
Menerima cinta dari hati ini
Menarik diri dan pergi
Membawa serpihan hati yang sepi

Perpisahan itu sungguh menyedihkan
Tapi semuanya di tangan takdir
Kita dikatakan pasangan bahagia
Oh... kini terasing luka
Oh... kini terasing luka
Perpisahan mengasing kita
hangtuah
Sampai*

Sayang..
Apa yang ku katakan
Apa yang ku rasakan
Belum pernah dialami

Demimu segala ku kurniakan
Susah ku senangkan
Apa sahaja dipenuhi

Di hati

Dan masih lagi engkau bertanya
Sejauh manakah cinta
Penjelasan ku sebenar-benarnya;

Sampai, tubuh tak bernyawa
Sampai, ku ke pangkuannya
Biar jasad tak dilihat zahir
Cintaku kan tetapkan hadir

Andai dikurnia syurga
kan ku tunggu di luarnya
jika ditanya mengapa?
Jawapan ku menunggu..
Kau SAMPAI dahulu..

Mudahnya sekadar bermadah
Hingga kau meragui
Keikhlasan sanubari
Sedangkan racun pun kan ku telan
Andai kau menyatakan ia madu kepadaku

Oh sungguh..
Dan masih lagi kau bertanya
Sedalam manakah cinta?

Lafaz ikrarku buat selamanya...

Katakan sayang..
bagaimanakah harus ku hidup.. tanpa dirimu
Sedangkan separuhnya di jiwaku,
bersamamu...

Sampai, tubuh tak bernyawa
Sampai, ku kepangkuannya
Biar jasad tak dilihat zahir..
Cintaku tetapkan hadir....

Andai dikurnia syurga...
Kan ku tunggu di luarnya
Jika ditanya mengapa
Jawapan ku menunggu kau sampai dahulu..
Ohh...
Kau sampai padaku...
hangtuah
Sayang*

Tak kupinta malapetaka
Yang jatuh menimpa dan menguji cinta kita
Namun daku tak sanggup lihat mu
Mengorban hidupmu semata-mata untukku

Wahai sayang
Kau sepatutnya dicinta jejaka yang lebih sempurna

Pergilah sayang
Dirimu kan tetap daku kenang
Setiap malam berlinang airmataku
Jadi perangsang merindu mu sayang

Jangan pula dikau salah sangka
Kumungkiri janji ku tak mencintai lagi
Tapi kini izin kuundur diri
Kerana ku tak mampu untuk membahagiakanmu

Memang sayang untukku melepaskanmu
Biarku tanggung deritaku

Pergilah sayang
Dirimu kan tetap daku kenang
Setiap malam berlinang airmataku
Jadi perangsang merindu mu sayang

Dakaplah daku untuk kali terakhir
Oh kasihku
Berikanku peluang ku menatapi wajahmu
Agar abadi di ingatanku
puteri23
Aneh *

Kumangsa situasi

Kadangkala terjadi
Fenomena di luar imaginasi
Yang sukar dijelaskan
Yang kiri yang kanan
Jalan mana kan kau pilih
Dalam alam misteri yang aneh

Adakah sinar ataupun sirna
Membawa daku ke sini
Segalanya sama mengabur mata
Aku tidak mengerti

Wasangka menjelma di minda
Menimbulkan sangsi

Suatu yang penuh misteri
Kini bermula menyelubungi
Tak tahu mengapa tapi kuterasa
Bagai sesuatu yang aneh akan terjadi

Adakah mimpi atau realiti?
Atau sekadar tekanan emosi
Terasa diriku bagai di buru
Oh apakah salah aku?

Dilema bersangkar di kepala
Kumangsa situasi

Apa yang kumaksudkan
Bukanlah rekaan tuk mendapat perhatian
Walau sukar tuk di percaya
Tapi tu bisikan hati yang dapat kurasa
Bagaikan suatu bayang mengekori
Dari siang ke malam berterusan mencari
Semoga ini hanyalah fantasi
Dan katakan padaku bermimpi siang hari
puteri23
Balada Hati*


Oh... bagai tercabut nyawa...
Mendengar ucapan pisah
HAkikat kau tak mencintai
Diri ini lagi...

Kau minta ku melupakan
Segala janji kita
Manakan bisa
Kerna cinta ku tak pernah berubah
Walau diluka

Aku belayar di laut sepi
menantikan yang tak pasti
Menanggung pedih di hati
Melutut ku merayu
Segera kembali
Tuhanku tolonglah diriku
Mengubah hatimu

Oh, sememang mudah bermadah
Memang mudah bercinta
Namun amat sukar menerima
Tika dikecewa
Bagaimanakah bisaku
Terus hidup tanpamu, apa salahku ?
Hingga tergamak kau melepas katamu
Yang meracun jiwa

Aku belayar di laut sepi
Menantikan yang tak pasti
Menanggung pedih di hati
Melutut ku merayu
Segera kembali
Tuhanku tolonglah diriku
Mengubah hatimu

Puasku mencari
Di mana kau kini
Ku kehilanganmu pulanglah
Sayang...

melutut ku merayu.
segera kembali.
tuhan ku tolonglah diriku
mengubah hatimu sayangku ida.
puteri23
KRU - Bintang Popular


Kehadapan pihak pengurusan
Kuingin memohon menjadi artis rakaman
Berikut disertakan gambar dan resume
Bersama pita demo nyanyian di karaoke

Kupunya cita menjadi bintang popular
Tak kira apa syarat yang dikena
Terpampang muka di muka majalah terkemuka
Bintang terkenal di seluruh negara

Aku tak peduli bayaran royalti
Asal kontrak dapat ditandatangani
Berikanku lagu komposer prolifik nombor satu
Terbitkan video agar ditayang di MTV selalu
Jangan lupa adakan sidang akhbar
Agar dapat kurasa kehidupan glamour

Berikanlah ku peluang
Peluang menjadi seorang bintang
Bintang bersinar dan di puja
Dipuja sebagai idola

Jika ku tak punya paras rupa
Kan ku pergi stylist, cari make-up artist
Mungkin juga kudapatkan manager
Mengatur kerjaya, pastikan berjaya

Kupunya cita menjadi bintang popular
Tak kira apa syarat yang dikena
Terpampang muka di muka majalah terkemuka
Bintang terkenal di seluruh negara
puteri23
KRU - Cherrina

Sungguh tidak ku sangka begini akhirnya
Atas kecuaianku dirinya tiada
Tak mungkin ku lupa peristiwa itu
Kini tinggal ku sendiri bertemankan pilu

Oh Rina! Dirimu amat ku rindu
Senyuman dan tertawamu dulu menghias duniaku
Kini tiada,tiada lagi
Kebahagian setelah dikau pergi
Selaluku doa agar kau bahagia
Bersama yang Esa tapi janganlah lupa
Ku masih cinta pada dirimu
Dengarkah kau Rina jeritan batinku

Dulu kau beri pedoman bila ku perlukan
Kau sedia membantu bila diriku tertekan
Inginku sampaikan seandainya kau dengar
Ku kehilanganmu..oh Cherrina

Ku rindu...Rina
Ku rindu
Ku rindu
Ku rindu

Tak mungkin dapat ku lupa gadis seistimewa
Walau seluruh dunia dapat ku teroka
Semoga tertutup pintu hatiku ini
Selepas dirimu takkan ku bercinta lagi
Hanya Tuhan yang tahu betapa seksa diriku
Tanpa kau di sisi siapalah diriku
Di dalam rindu terbayang dirimu
Diriku dirimu bersama di awan biru
Bila aku tersedar aku hanya bermimpi
Aku termenung sendiri pada malam yang sepi
Terkenang janji kita membina mahligai cinta
Kini hapuslah cinta sesudah kau tiada

Sudikah kau menantiku di pintu syurga
Kerana diriku masih lagi setia
Inginku sampaikan seandainya kau dengar
Ku kehilanganmu...Cherrina

Ku rindu...Rina
Ku rindu
Ku rindu
Ku rindu

Cherrina ketiadaanmu amat ku terasa
Apa dapatku katakan semuanya takdir
Semoga di suatu hari nanti
Kita akan bersama...Cherrina
puteri23
KRU - Dejavu

Uh wajahmu beri gementar pada seluruh pelusuk badanku
Tak percaya wanita dalam mimpi di depan mata

Ini masa dan tempatnya
Kau dan aku kan jatuh cinta
Jangan cuba nafikannya
Kau rasa yang kurasa

Walau tak pernah kita bertemu
Kurasa kau dan aku
Dejavu
Bagai dah berlaku
Kaulah wanitaku
Cinta dan asmara
Dejavu

Uhh matamu bagaikan berkata kau juga terasa keajaibannya
Tak terdaya melawan elektrik antara kita

Ini masa dan tempatnya
Kita mula menari bersama
Jangan cuba nafikannya
Takdir kita berdua

Bagaikan tak terkata
Bagaikan uh pertunjukan silap mata
Adakah sebenar-benarnya ada?
Atau pelanduk dua serupa?
Lidahku kelu terus membisu
Tapi kupasti sepastinya kau untukku

Aku di lamun cinta
Cinta pandang pertama
puteri23
KRU - Di Dalam Dilema


Jika sekali dua kau permainkan kata
Mungkin ku takkan mengendah
Mungkin bisa ku pejamkan mata
Tapi kini terjadi 'tuk kali ketiga
Haruskah ku terus bersabar
Walau timbul rasa curiga

Luangkanlah sedikit masamu
Tak ingin lagi terkurung dalam belenggu
Masanya 'tuk berbicara
Secara seriosa kita
Selesaikan segala sengketa

( korus )
Ku terpinga... tertanya... di dalam dilemma mu
Ku terpinga... tertanya... di dalam dilemma mu

Jika dulu selalu kau berada di sisiku
Kini ku ingin tahu
Apakah perasaanmu padaku
Masihkah ada cinta seperti yang lalu
Haruskah ku terus bersabar
Walau jiwaku menderita

Di manakah hilangnya mesra
Yang terjalin juga tidak lama dulu
Masanya 'tuk berbicara
Secara seriosa kita
Selamatkanlah cinta kita

( korus )
Ku terpinga... tertanya... di dalam dilemma mu
Ku terpinga... tertanya... di dalam dilemma mu

Uhh... jika bisa ku selam jiwamu
Apakah... apa bermain di mindamu
Ku... di dalam dilemma...

Dulu setidak-tidaknya berbicara di telefon
Bersopan-santun... kaulah satunya wanita yang ku sanjung
Kini... jangan kata berbicara... khabar pun belum tentu
Dan aku... terkurung dalam belenggu
Terpinga... tertanya... terperangkap dalam dilemma
Walaupun rasa curiga
Berpisah... tak ku rela
Cuba, cubalah, Cuba kita berbicara seketika
Selesaikan segala sengketa yang melanda kita

Luangkanlah sedikit masamu
Tak ingin lagi terkurung dalam belenggu
Masanya 'tuk berbicara
Secara seriosa kita
Selesaikan segala sengketa
puteri23
KRU - Di Hatimu


Masa telah bertanya
setebal mana cinta kita
dan diri ini tanpa sangsi
kasih menyeri dan bersemi

Setiap kali mataku
tercelik pasti ku bersyukur
Wajahmu menghias duniaku
Terlimpah rasa bahagia
indahnya ku rasa kerna

Di hatimu tempat tinggalku
Tempat ku mengadu kegirangan hidup
Di hatimu tempat ku berteduh
Tak mahu ku berada jauh
dari hatimu

Mungkinku tak seumpama insan
romantis yg kau damba
tiada warkah tiada mawar
sekadar lagu yang ku bawa

makin kau ku kenali makin lebih
kau ku sayangi
ku terlihat gambaranku di mata
nikmat cinta di mayapada
tenteram..damai ku rasa

Di hatimu tempat tinggalku
Tempat ku mengadu kegirangan hidup
Di hatimu tempat ku berteduh
Tak mahu ku berada jauh
dari hatimu

Sebelum dipisahkan takdir
mungkin riang kan bergilir dugaan
Namun ku tak bisa disesat leka kerana
puteri23
KRU - Di Pintu Syurga


Sekukuh... Sekukuh mana ikrar kasih kita
Setebal mana masih ada sempadan
Akan tiba nanti... Harus ditempuhi
Apa daya kita melawan masa
Takdirnya... Takdirnya dunia hanya sementara
Walau begitu cinta suci 'tuk selamanya
Ini realiti... Hilang tak terganti
Namun ku tahu kau dan aku akhirnya kembali bersatu

( korus )
Andai daku pergi sebelummu
Kenangkanlah ku selalu didalam doamu
Kaulah cinta pertama dan terakhir untukku
Ku berjanji kan menantimu
Setia menunggu di pintu syurga

Di sana... Di sana menanti gemilang cinta
Jadi lenyapkanlah titisan airmata
Tabahkanlah hati mengharungi hari
Abadikanlah saat indah...
Kita kan tetap bersama

( ulang korus )
puteri23
KRU - Emilia


Dari wajahmu nan sayu kutahu
Kau berendam airmata
Adakah kernaku yang kau ragu
Perhubungan kita
Tidakkah kau sedari padaku kau bidadari
Yang hadir hanya dalam mimpi
Tak relaku mengulangi selepas kau pergi
Melepaskan satunya nyawa cinta

Mungkin tak selalu kulafaz cinta
Tak selalu berdamping mesra yang kau pinta
Meluka hatimu hingga mengalir air mata
Ooh sayang ku berjanji jika kau kembali
Sehingga nafas terakhir ku curah embun cinta
Bersama suka duka setia kepadamu emilia

Amat sukar daku menerima
Hakikat kau tiada salah sangka melebur cinta kita
Yang dulu terbina hancur mahligai indah
Wahai bidadari janganlah kau berpaling lagi
Seandainya kau melambai pergi
Duka ku tak tersembunyi tak rela disaksi
Melutut daku merayu kembalilah

Emilia, ku tahu apa yang telah kau lalui
Betapa pedihnya kau dihati
Percayalah bukan niatku begitu
Bukan begitu sayang...
Jangan biarkan ia berakhir begini
Kerna ku tahu di hati kita masih menyintai
Kembalilah ke pangkuanku emilia
Kembalilah...

Mungkin tak selalu kulafaz cinta
Tak selalu berdamping mesra yang kau pinta
Meluka hatimu hingga mengalir air mata
Ooh sayang ku berjanji jika kau kembali
Sehingga nafas terakhir ku curah embun cinta
Bersama suka duka setia kepadamu emilia
puteri23
KRU - Gerenti Beres
(written by: KRU)


Mengantuk dah dengar ku cinta padamu
Bermodal kata manis mulut
Oh abang itu tak cukup!

Jikalau kau mahu ku diserang Ďangauí
Harus kibarkanlah sedikit
Kipas berdaun wang ringgit

Usah susah-payah panjang lebar celoteh
Kerana diri ini dah letih
Mendengar janji setinggi langit

Sedangkan pada mulanya saja beriya
Nanti dah jemu aku dibiar bingung kecewa

Bukan terlalu memilih
Dalam mencari kekasih
Cuma adat lelaki mereka pergi mencari lain

Sekurang-kurangnya nanti
Punya hasil baru ku puas hati
Kau perlu buktikan dulu
Baru cintaku gerenti beres

Setampan Salman Khan pun aku tak hairan
Kau tak akan punya peluang
Jika akaun bank kering-kontang

Andainya ada hati nak temu janji
Pastikan hotel bintang lima
Bukan warung kaki lima

Ramai dah gagal berbuah tangankan mawar
Itupun setahun sekali
Hanya pada hari kekasih

Mataku hanya akan silau kilauan permata
Selepas itu barulah diriku engkau empunya

Bukan terlalu memilih
Dalam mencari kekasih
Cuma adat lelaki mereka pergi mencari lain

Sekurang-kurangnya nanti
Punya hasil baru ku puas hati
Kau perlu buktikan dulu
Baru cintaku gerenti beres

Ketika ditemuduga seluruh kerabat keluarga
Katakan kau seorang doktor, majistret atau lawyer
Ahli muzik tak main, satu sen pun tak laku
Jika diriku yang kau mahu
Pastikan rombongan dipenuhi hantaran
Dengan sebiji Ferrari merah, barulah kau nampak gah
Muka selipar jepun pun boleh jadi lawa
Kau buat ku jatuh cinta

Bukan terlalu memilih
Dalam mencari kekasih
Cuma adat lelaki mereka pergi mencari lain

Sekurang-kurangnya nanti
Punya hasil baru ku puas hati
Kau perlu buktikan dulu
Baru cintaku gerenti beres
puteri23
KRU - Malam Kita

Sepurnama... telah kita tempuh duga
Dengan kesabaran
Kini... tiba sekali lagi
Hari yang dinanti kini tiba pasti

Ku bersyukur... kepada yang Esa
Serta anugerahnya
Girang... terasa jiwa
Kerana restu bersamamu cinta

( korus )
Gilang gemilang sinar cahaya purnama
Ketika malam kita bersama
Melengkap keajaiban di malam ini
Wahai teman bisakah kau rasai

Indahnya... hingga tak terkata
Bersama berdua
Moga... kita berpanjangan
Selalu seiringan sejalan

( korus )
Gilang gemilang sinar cahaya purnama
Ketika malam kita bersama
Melengkap keajaiban di malam ini
Wahai teman bisakah kau rasai

Embun pagi... membasahi pipi
Kita berdua di malam yang permai
Ku berdoa kita berdua
Selalu bersama

( korus )
Gilang gemilang sinar cahaya purnama
Ketika malam kita bersama
Melengkap keajaiban di malam ini
Wahai teman bisakah kau rasai
puteri23
KRU - Puteri Kayangan

Keayuanmu mengundang rindu
Kewanitaanmu menawan

Kusangkakan segala keperluan
Kehidupan kumiliki
Sehingga suatu hari kau hadir
Kusedar banyak masa kubazir

Kau mengajarku mengenali aku
Kau memberi inspirasi baru
Dan membawa cinta hebat padaku
Tak mungkin kuhidup tanpamu

Keayuanmu mengundang rindu
Kewanitaanmu menawan
Keikhlasanmu seputih salju
Adakah dikau puteri kayangan?

Aku pasti dikaulah yang kucari
Sepasti terbitnya mentari
Wahai puteri cintaku suci
Jangan sekali kau ragui

Bisikan suaramu bermain di mindaku
Aku rindu sesaat tanpamu
puteri23
KRU - Diari Metropolitan
(written by: Norman/Yusri/Edry)


Satu, tiga... aku bermula
Kehidupan anak muda di kotaraya
Hari-hari ku mencari destinasi ini
Seperti semua aku juga punya mimpi

Namun kita berbeza
Usia, harta, rupa, latar keluarga
Hitam putih kehidupan sendiri menentukan
Namun terlalu banyak kehitaman dalam kehidupanku

Aku... aku lakukan apa perlu
Hari ganti hari masa terus berlalu
Bukan ku pinta kehidupan tak bererti
Situasi yang menjerat tak bisa ku lari lagi

Sampai bila, sampai bila nasib ku begini
Bila ku mati, siapa peduli ?
Inilah sehari dalam diari
Anak metropolitan, di kotaraya ini

( korus )
Adakah hidupku satu gurauan
Sekadar penuhkan pementasan
Diriku tak perlu belas kasihan
Bersendiri ku menyepi di sini

Jangan kau cuba mendekati
Kamu juga pentingkan diri sendiri
Mengakulah ini realiti
Yang lemah 'kan mati, gagah berlari

Sedar tidak sedar, akulah sisa
Dipandang hina tak pernah ku sangka
Kais pagi, aku berdosa lagi
Fikirku tak mungkin akan berlaku pada ku

Temanku... semuanya dikejar, diburu
Lambat laun tersungkur juga satu persatu
Bila-bila saja masanya 'kan tiba
Aku juga mnejadi lelaki diburu

Mengimbas sekias semalam
Anak kecil masa depan cerah menjadi malap
Takdirnya di dalam diari
Anak metropolitan ku bersendiri lagi

Sehari di dalam diari
sebuah kehidupan di metropolitan

( korus )
Adakah hidupku satu gurauan
Sekadar penuhkan pementasan
Diriku tak perlu belas kasihan
Bersendiri ku menyepi di sini

Jangan kau cuba mendekati
Kamu juga pentingkan diri sendiri
Mengakulah ini realiti
Yang lemah 'kan mati, gagah berlari

Sepuluh tahun pengalaman
Anak jalanan juga punya prinsip dan pegangan
Inilah dia syarat pertama
Jika gua tak kacau lu, lu jangan kacau gua

Apa jua kau berkata
Beranilah juga tanggung risikonya
Aku masih muda, umur dua tiga
Jangan kerana mulut badan binasa

Dan janganlah kau cuba menyekat dan beri nasihat
Kerna mungkin kini masanya sudah terlewat
Biarku dengan caraku nanti hidup kau juga akan tidak menentu
Walaupun apa kau fikirkan

Aku masih menaruh sedikit harapan
Agar diari lebih bererti
Anak metropolitan tak perlu berdosa lagi
puteri23
KRU - Semuanya 'OK


Bersendiri lagi
Mengenang yang terjadi
Menyentuh hati

Dalam kehidupan suka duka
Adakala kita diduga
Cekalkan hati
Pasti kau kecapi mimpi

Pasti, kau curigai ku dengannya
Sangka kau sudah kehilangan cinta
Jangan ragu, dia milikmu
Janganlah cemburu tak menentu
aku, sekadar tempatnya mengadu
Saatnya tangis pilu
Oh! Mengapa... luka hatinya
Sedangkan... dia yang kau cinta

Alam percintaan penuh pancaroba
Perlu tempuhi dengan sabar
Awan kelabu akan berlalu
Pelangi menanti, dia setia menunggu

( korus )
Semuanya 'kan OK (Jangan ragu segalanya 'kan berlalu)
Semuanya 'kan OK (Dia merindu)
Semuanya 'kan OK (Jangan ragu segalanya 'kan berlalu)
Percayalah kerna cinta dunia berputar

Wanita, nalurinya selembut sutera
Hargailah pengorbanannnya
Perlu selalu, ikhlas di hati
Nyatakan... cinta mu yang satu

Luangkan masa mu, dia kini merindu
Kehadiran mu di sisinya
Kau saja, bisa jadi penawar
Membawa kembali senyumannya, ku pasti

( ulang korus )

Kadangkala apa disangka
Bukan seperti yang berlaku sebenarnya
Semuanya 'kan kembali bersinar
Teruskan harapan dan keyakinan

Yeah, segalanya salah tanggapan
Bumi manakala tak ditimpa hujan
Yang pasti...
Ambil apa yang terjadi sebagai pembina diri
Janganlah pula putus harapan
Undur bila hadapi tekanan
Tempuh sehari, demi sehari
Dan keyakinan diri, esok ceria kembali
puteri23
KRU - Ulangkan Sekali Lagi

From the album "Ohh! La! La!"

Tuhan saja yang tahu gadis dihatiku
Namun ku memendam rasa siapalah aku ?
Dunia kita berbeza kau disanjung, dipuja
Kemana saja kau pergi ku sekadar pemerhati

Alangkah indahnya
Malam romantis ini
Kita berdua dan ku tak percaya
Apa yang kau bicara

( korus )
Ulangkan sekali lagi
Bisikan manis mu tadi
Adakah ku bermimpi
Adakah ku disyurga

Ulangkan sekali lagi
Benarkah apa yang kau kata
Dikau mengharapkan cinta
Diri ku yang tak seberapa
Ya, ku juga cintamu...

Tuhan saja yang tahu betapa bahagia
Kau membuat ku sedar cinta itu buta
Sehingga ke akhir waktu kau tak berubah hatimu

Sudah sekian lama
Ku menanti cintamu
Jika ini lena tak ingin ku sedar
Dan masih ku tak percaya

( korus )
Ulangkan sekali lagi
Bisikan manis mu tadi
Adakah ku bermimpi
Adakah ku disyurga

Ulangkan sekali lagi
Benarkah apa yang kau kata
Dikau mengharapkan cinta
Diri ku yang tak seberapa
Ya, ku juga cintamu...

Jejaka paling bertuah di dunia
Begitulah yang ku rasa
Hanya kau yang ku cintai, selama ini
Yang istemewa dikaulah satunya

( korus )
Ulangkan sekali lagi
Bisikan manis mu tadi
Adakah ku bermimpi
Adakah ku disyurga

Ulangkan sekali lagi
Benarkah apa yang kau kata
Dikau mengharapkan cinta
Diri ku yang tak seberapa
Ya, ku juga cintamu...
puteri23
KRU - Babe (Beb)
(written by: Edry Abdul Halim)


Perasan tak muram air muka?
Eh...mungkin tidak kerana ku dah kau lupa
Jauh di mata....apatah lagi hati
Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri

Oh patutlah lagu tidak semerdu
Puputan bayu dah tak senyaman dulu
Ku pasti kerana tiada pelengkapnya
Ketiadaanmu dirasa

Jangan serkap jarang hidup ku bahagia
Memang berat tak ku nafikannya
Walaupun cintamu rapuh dan keyakinan runtuh
Dengar ku bicara

Oh babe, ku masih menyinta
Oh babe, ku masih setia
Pilu...lara...hiba dijiwa
Kelabu di kalbuku

Oh babe, ku makin tersiksa
Oh babe, ku makin terasa haru
Bisakan disembuh andainya kau disisiku
Oh babe ku masih perlukanku

Sehari dua mungkin boleh ku harung
Masuk ketiga berlewah ku termenung
Selepas seminggu fikiranku bercelaru
Meruap-ruap bimbangku

Ke sana-sini terpinga tercari-cari
Petanda kau masih menyayangi
Walau cinta kau pudar, kan ku teruskan jua
Rontaku dijiwa

Luahkan saja sebabnya
Punca kita tak sehala
Akan ku ubah sikapku
Seperti yang kau mahu

Katakan saja kau pinta
Walau tuk hujan diradah
Agar tak basahi cinta kita yang goyah
Kembalilah
puteri23
KRU - Saat Ku Pejamkan Mata
From the album "Tyco"

Ketika ku putus harapan kau ke depan
Tika ku jatuh tersungkur kau bangunkan
Ku bersyukur kerana dikau ada
Kau buat hidup daku sempurna
Tika ramai yang membenci ku kau sayangi
Tika ramai yang memuji kau mengerti
Masa ku bukan hanya milik kita
Tetapi untuk dikongsi semua

( 1 )
Andainya kau tiada aku kan parah
Kehilangan arah dan hancur rebah
Kaulah segalanya makna kehidupanku
Oh tuhanku tolonglah beriku restu
Ku dalam pelukannya di saat itu
Saat daku dipejamkan mataku

Kau beri ku kekuatan bila tertekan
Beri yang ku perlu dan cintamu
Aku yakin akulah jejaka
Yang paling bertuah di dunia

( ulang 1 )

Semoga dia bersama
Saat daku pejamkan mata
Saat daku pejamkan mataku
Oh Tuhanku biarlah dia di situ

Oh Tuhanku biarlah dia di situ
Menemani diriku
Saat daku pejamkan mataku

Diriku ingin bersama ke akhirnya
Dan bila daku melamar katalah iya
Hanya itu saja ingin ku dengar
Ku kan ikhtiar terbaiknya untukmu
ai ling
KRU - BERAT

Lalu berat sungguh daku mengucapkan
Kata perpisahan
Kerana dirimu amat kusayangkan
Esok ku harus pergi membawa diri
Jauh dari sini
Untuk mengejar masa depan
Moga kau fahami
Di sana rezeki menanti
Di sini hatiku turut bersedih
Kasih kau peganglah pada janji
Suatu hari nanti
Ku kan kembali menemani

**Berat hatiku meninggalkan kamu
Seberat langkahku untuk pergi jauh
Berat mataku melihat kau di situ
Makin terasa beratnya cinta
Jangan sesekali kau berubah hati
Mencinta yang lain
Dapatku kata ia tak bisa mungkin(tidak mungkin)
Biar seberapa berat dugaanNya
Teguhkan hati
Kerana sedikit pun tidak merubah setiap nurani
Akan ku kirimkan khabar
Berserta kucupan di hujung warkah
Dengan niat setulus di hati
Suatu hari nanti cinta kan kembali bersemi

(ulang korus)**

Nanti kau kirim kirimlah khabar
Dan sertakan kucupan di hujung khabar
Kasih kau peganglah pada janji
Suatu hari nanti cinta kan kembali bersemi
ai ling
KRU - Empat Syarat

Mmh..mmh.. letih sudah telinga
Mendengar orang asyik bertanya
Bilakah ku kan menyambut kedatangan orang baru

Walau dah punya ramai teman
Namun tiada yang istimewa
Kerana dia yang bersesuaian masih belum terjumpa

Jika ada yang mendengar,
Empat syarat yang ku pinta

Mulutnya mesti ringan seramah Anita
Senyumannya harus menggoda semanja Ella
Suaranya merdu.selembut oh Shiela
Berhemah ala Siti.berbudi bahasa itu saja.

Ramai dah mengetuk di pintu
Bermacam ragam yang dah ketemu
Tetapi semuanya tak mengerti ku punya kerjaya

Ramai yang cantik dan bergaya
Hingga asyik melaram saja
Hati wallahu'alam tak tahu tulus sejauh mana

Jika ada yang menanti,
Empat syarat yang diberi

Mulutnya mesti ringan seramah Anita
Senyumannya harus menggoda semanja Ella
Suaranya merdu.selembut oh Shiela
Berhemah ala Siti.berbudi bahasa itu saja.

Tak kiralah paras rupa
Tak kisah lah harta benda
Asal dapat memahami
Secocok dan serasi

Jika ada calon bagi ku
Empat syarat yang menunggu.

(hey gadis-gadis..sila ambil perhatian)

Mulutnya mesti ringan seramah Anita
Senyumannya harus menggoda semanja Ella
Suaranya merdu.selembut oh Shiela
Berhemah ala Siti.berbudi bahasa itu saja.
This is a "lo-fi" version of our main content. To view the full version with more information, formatting and images, please click here.
Invision Power Board © 2001-2014 Invision Power Services, Inc.